...

Cara Memeriksa Ignition Coil

August 05, 2017

Bagaimana Cara Memeriksa Fungsi Ignition Coil

Ignition coil merupakan komponen sistem pengapian yang berfungsi untuk menyediakan listrik tegangan tinggi ke busi agar dapat membakar campuran bahan bakar dan udara di dalam mesin.
Sistem pengapian yang masih menggunakan distributor umumnya mempunyai satu buah Ignition coil, walaupun beberapa tipe mobil ada yang menggunakan dua buah Ignition coil.

Cara Memeriksa Ignition Coil
Ignition Coil


Sistem pengapian yang lebih modern yang sudah tidak menggunakan distributor atau dikenal dengan distributorless ignition systems (DIS), menggunakan Ignition coil lebih dari satu.

Ada juga sistem pengapian yang disebut waste spark sistem, dimana 1 buah Ignition coil digunakan oleh dua silinder.
Sistem pengapian DIS yang terbaru yaitu Coil On Plug (COP) menggunakan satu buah Ignition coil untuk masing-masing silinder.
Ignition coil berfungsi untuk menghasilkan listrik tegangan tinggi. Merubah tegangan 12 volt dari baterai menjadi puluhan ribu volt.


Tegangan listrik yang tinggi dibutuhkan untuk menciptakan loncatan bunga api pada celah busi, besarnya tegangan yang dibutuhkan tergantung pada lebar celah busi, tahanan didalam busi dan kabel busi, campuran bahan bakar dan udara, beban mesin dan temperatur dari busi.

Besarnya tegangan pengapian akan selalu berubah dan bervariasi antara 5000 sampai 25.000 volt, bahkan beberapa sistem pengapian dapat mencapai tegangan 40.000 volt.

Bagaimana cara kerja Ignition coil.


Didalam Ignition coil terdapat dua buah gulungan dan sebuah inti besi.
Gulungan kumparan primer berupa lilitan ratusan kawat tembaga, salah satu ujung kumparan primer dihubungkan ke kunci kontak sebagai suplai tegangan, dan ujung yang lainnya dihubungkan ke Ignition modul atau ke kontak platina pada sistem pengapian konvensional sebagai penghubung ke Ground.

Satu gulungan lagi di dalam Ignition coil adalah kumparan sekunder yang terdiri dari ribuan lilitan, yang satu ujungnya dihubungkan dengan terminal positif Ignition coil dan ujung lainnya merupakan output tegangan tinggi yang dihasilkan oleh Ignition coil.

Perbandingan jumlah lilitan antara kumparan sekunder dan kumparan primer berkisar antara 80 : 1. Semakin besar perbandingannya maka tegangan yang dihasilkan oleh Ignition coil semakin tinggi.

Ignition coil yang digunakan pada mobil-mobil balap performa tinggi biasanya menggunakan perbandingan lilitan yang lebih tinggi dari mobil pemakaian harian.

Saat Ignition modul menghubungkan sirkuit kumparan primer ke massa, maka arus listrik akan mengalir melalui gulungan kumparan primer, hal ini akan menghasilkan medan magnet yang besar pada inti besi dan untuk mencapai kekuatan medan magnet yang maksimal dibutuhkan waktu 10 sampai 15 mili detik. Ignition modul kemudian memutuskan hubungan kumparan primer ke massa yang membuat medan magnet jatuh secara tiba-tiba dan menghasilkan induksi tegangan tinggi pada kumparan sekunder yang menciptakan listrik tegangan tinggi berkali-kali lipat tergantung pada banyaknya lilitan kumparan primer dan sekunder. Listrik tegangan tinggi ini kemudian disalurkan ke busi untuk menghasilkan loncatan bunga api.

Kerusakan Ignition Coil.


Ignition coil dirancang dengan kekuatan yang dapat diandalkan, namun karena beberapa sebab ignition coil juga dapat mengalami kerusakan, seperti akibat getaran dan panas yang dapat merusak gulungan dan insulator dan mengakibatkan terjadinya short circuit atau open circuit pada kumparan primer dan sekunder. Namun penyebab kerusakan ignition coil yang paling sering adalah terjadinya overload tegangan listrik karena busi yang jelek dan kerusakan kabel busi.

Jika busi dan kabel busi mengalami kerusakan seperti terputus atau tahanannya berlebihan maka dapat mengakibatkan tegangan output ignition coil akan meningkat terlalu besar hingga dapat merusak insulator yang terdapat di dalam i9gnition coil dan mengakibatkan short circuit.
Insulator yang terdapat didalam ignition coil dapat mengalami kerusakan jika tegangan output ignition coil melebihi 35.000 Volt dan saat  hal ini terjadi tegangan output ignition coil akan turun dan menyebabkan problem misfire saat beban mesin berat atau bahkan ignition coil sama sekali tidak menghasilkan tegangan listrik yang mengakibatkan mobil menjadi tidak bisa hidup.

Jika pada terminal positif ignition coil terdapat tegangan listrik  dan massanya dihubungkan dan di putuskan oleh ignition module namun tidak dapat menhasilkan loncatan bunga apai pada busi kemungkinan telah terjadi kerusakan pada ignition coil.


Memeriksa Ignition coil


Jika ignition coil pada sistem pengapian yang masih menggunakan distributor mengalami kerusakan maka hal tersebut akan mempengaruhi seluruh silinder mesin, mesin tidak dapat hidup atau akan mengalami misfire pada saat beban mesin berat.
Namun pada sistem pengapian DIS (Distributorless Ignition System ) yang menggunakan 1 ignition coil untuk setiap silinder mesin maka kerusakan satu ignition coil hanya akan mempengaruhi silinder dimana ignition coil tersebut terpasang. Jika mesin hidup dengan putaran yang terasa pincang dan lampu cek engine menyala maka kemungkinan telah terjadi kerusakan misfire yang dapat diperiksa dengan menggunakan scantool.

Pada mesin di atas tahun 1996 yang sudah dilengkapi OBD II kerusakan ignition coil akan memunculkan kode DTC P030X, dimana huruf "X" menunjukkan posisi silinder mesin yang mengalami gangguan. Sebagai contoh kode DTC P0301 menunjukkan terjadi gangguan misfire pada silinder nomor 1.
Namun kode misfire tersebut tidak menunjukkan secara spesifik kerusakan pada ignition coil, karena kerusakan misfire dapat disebabkan oleh beberapa sebab seperti masalah sistem pengapian, masalah sistem bahan bakar atau bahkan dapat disebabkan masalah pada kompresi mesin. Jadi tidak serta merta kerusakan misfire tersebut disebabkan oleh kerusakan ignition coil, busi atau kabel busi, namun juga bisa disebabkan oleh kerusakan injector atau terjadi kebocoran kompresi.

Jika terdapat kode DTC yang berhubungan dengan misfire maka kode DTC akan menunjukkan silinder yang bermasalah. Jika tidak terdapat kode DTC maka dapat dilakukan pemeriksaan tahanan kumparan primer dan kumparan sekunder dari ignition coil. Juga lakukan pemeriksaan pada busi , periksa kondisi celah busi dan perhatikan pembentukan lapisan karbon pada elektroda busi. Periksa kondisi kabel busi masih dalam nilai tahanan yang ditentukan.


Jika hasil pemeriksaan menunjukkan komponen sistem pengapian seperti ignition coil, busi dan kabel busi dalam keadaan baik, maka kemungkinan misfire dapat disebabkan oleh injector yang kotor atau mati (Periksa tahanan injector dan tegangan supply injector dan gunakan Lampu NOID untuk memeriksa pulsa dari PCM driver circuit).

Jika hasil pemeriksaan injector dalam keadaan baik lakukan pemeriksaan test kompresi untuk memeriksa kebocoran valve atau gasket cylinder.

Catatan :
Jika sistem pengapian pada mesin yang menggunakan 1 ignition coil 1 busi  dalam kondisi baik namun mesin tidak dapat hidup karena tidak adanya loncatan bunga api, kemungkinan penyebabnya bisa karena kerusakan pada crankshaft sensor, camshaft sensor atau tegangan suply ke ignition coil, ignition module atau ignition coil driver circuit di dalam ECM.

Cara Memeriksa Ignition coil


Peringatan :
Jangan pernah melepaskan kabel busi atau kabel tegangan tinggi busi untuk memeriksa loncatan bunga api. selain dapat mengakibatkan resiko tersengat listrik tegangan tinggi, hal tersebut juga dapat mengakibatkan kerusakan pada ignition coil karena tegangan yang dibutuhkan ignition coil akan terlalu berlebihan . Cara terbaik untuk memeriksa loncatan bunga api adalah dengan menggunakan Sparkplug tester Tool.


Jika igniyion coil dicurigai mengalami kerusakan, ukurlah tahanan kumparan primer dan sekunder ignition coil dengan menggunakan ohm meter. Jika nilainya di luar spesifikasi gantilah ignition coil.
Ignition coil dapat juga diperiksa dengan mudah menggunakan 10 megaohm digital impedance ohm meter.
Lihat nilai spesifikasi pada service manual masing-masing mobil, karena nilai tahanan ignition coil setiap mobil berbeda-beda.


Untuk melakukan pemeriksaan tahanan, hubungkan test lead ohm meter ke terminal Positif dan negatif kumparan primer. umumnya nilai tahanan kumparan primer berkisar antara 0.4 sampai 2 Ohm. nilai tahanan nol menunjukkan terjadi short circuit sedangkan nilai tahan yang tinggi (infinite) menunjukkan terjadi open circuit.

Ukur tahan kumparan sekunder dengan menghubungkan test lead ohm meter ke terminal positif ignition coil dan terminal output tegangan tinggi.
ignition coil tipe terbaru biasanya memiliki nilai tahanan sekitar 6.000 sampai 8000 ohm.

Untuk ignition coil yang tidak berbentuk botol, terminal kumparan primer biasanya terletak pada konektor atau pada bagian bawah ignition coil. lihat petunjuk pada service manual untuk mengetahui lokasi terminal dan metode pengetesan ignition coil.


Metode pengetesan ignition coil yang lain


Cara lain memeriksa ignition coil dengan menggunakan "spark tester". Alat ini dapat dibeli dengan harga yang cukup murah pada toko-toko penjual peralatan bengkel. Pasang spark tester diantara ignition coil tipe DIS dan busi. Mesin dalam keadaan OFF, lepaskan ignition coil dari busi , hubungkan salah astu ujung spark tester ke bagian atas busi dan hubungkan ujung yang lainnya ke output ignition coil. setelah spark tester terpasang dengan baik starter mesin , jika lampu pada spark tester menyala berarti  ignition coil berfungsi dengan baik menghasilkan tegangan pengapian dan sirkuit yang mengatur sistem pengapian dalam keadaan baik. Jika mesin tetap mengalami misfire berati kemungkinan kerusakan dari busi. Jika spark tester tidak menyala kemungkinan ignition coil atau sirkuit yang mengontrol ignition coil mengalami kerusakan. Periksa konektor ignition coil dari kemungkinan kendor atau korosi, kondisi konektor ignition coil yang tidak baik dapat mengakibatkan ignition coil tidak bekerja.


Ignition coil yang rusak dapat merusak PCM


Short circuit yang mengakibatkan tahanan kumparan primer menjadi turun dapat mengakibatkan arus listrik yang besar mengalir kedalam ignition coil dan dapat mengakibatkan kerusakan pada driver circuit PCM. Hal ini juga akan menurunkan tegangan output igntion coil sehingga bunga api yang dihasilkan busi menjadi kecil, mesin susah hidup, mesin pincang dan kurang tenaga saat beban mesin berat atau saat akselerasi.
Tahanan kumparan primer yang terlalu tinggi dan kumparan primer yang putus tidak mengakibatkan kerusakan pada PCM  driver circuit, namun akan mempengaruhi tegangan outpit kumparan sekunder.
Short circuit yang menyebabkan tahanan kumparan sekunder juga akan menyebabkan tegangan pengapian yang dihasilkan ignition coil menjadi kecil namun tidak akan sampai menyebabkan kerusakan pada PCM.
Tahanan kumparan sekunder yang terlalu tinggi dan kumparan sekunder yang terbuka juga akan menyebakan turunnya tegangan pengapian igniton coil dan dapat mengakibatkan kerusakan pada PCM driver circuit karena terjadinya induksi balik pada kumparan primer ignition coil.


Penggantian Ignition coil


Saat melakukan penggantian ignition coil harus menggunakan jenis ignition coil dengan aslinya (kecuali telah melakukan modifikasi dengan ignition coil dengan performa lebih tinggi).
Periksa dan bersihkan konektor ignition coil dari kemungkinan kendor atau terdapat korosi untuk mendapatkan koneksi kelistrikan yang baik. Korosi akan meningkatkan tahanan yang menggangu koneksi kelistrikan ke ignition coil dan menyebabkan ignition coil tidak dapat berfungsi dengan baik. Gunakan grease dielectric pada konektor ignition coil untuk mengurangi resiko terjadinya kebocoran arus listrik akibat adanya uap air, karena pada beberapa kendaraan uap air yang mengakibatkan korosi merupakan penyebab paling sering gangguan pada ignition coil.



Ada masalah dengan mobil Anda...??  

Butuh Bantuan...???  

Silahkan hubungi kami..!!




www.montirpro.com  08111857333

Artikel Terkait

Previous
Next Post »